Kenali, Inilah Investasi Yang Menguntungkan Dengan Profit Terukur!

Mengenali investasi yang menguntungkan menjadi elemen krusial yang harus dilakukan oleh investor. Tujuannya untuk memperbesar kesempatan dalam meraih profit yang lebih tinggi.

Sayangnya, masih banyak calon investor baru yang kurang menyadarinya. Alhasil, seseorang mengikuti jenis investasi yang memiliki risiko terlalu tinggi.

Sebenarnya itu pun baik. Asalkan kinerjanya pun bagus. Dengan begitu, profitnya pun lebih tinggi.

Tetapi dalam dunia investasi, seseorang pun harus mengenali faktor risikonya. Salah perhitungan, kinerja aset ini bisa jatuh dan menimbulkan kerugian yang tidak sedikit.

Apabila Anda baru saja terjun di dunia investasi, ada baiknya jika Anda lebih jeli dalam menentukan investasi yang menguntungkan di masa depan. Di sini, Kami akan membagikan jenisnya.

Jenis Investasi Menguntungkan untuk Pemula

Cukup banyak instrumen investasi yang dikenal masyarakat di tanah air. Namun dari sekian banyaknya jenis, ada satu instrumen yang menawarkan kinerja yang baik. Instrumen yang dimaksud ialah obligasi.

Instrumen ini dinilai memberikan persentase keuntungan yang lebih stabil. Tentunya, sangat cocok untuk meningkatkan keuangan investor di masa mendatang.

Profit yang didapatkan pun lebih terukur. Ini sekaligus memberikan rasa mana pada investor yang menanamkan modal di dalamnya.

Obligasi in berbentuk surat pernyataan utang. Surat ini diterbitkan oleh korporasi maupun pemerintah.

Dan hal yang paling penting untuk diperhatikan investor ialah keberadaan dari kupon. Kupon ini merupakan tanda bukti mengenai kepemilikan investasi tersebut. Di dalamnya pun tercatat mengenai nilai keuntungan yang bisa diperoleh investornya.

Apabila Anda berharap memperoleh peningkatan finansial di masa depan dengan nilai terukur, memilih obligasi sebagai produk investasi jauh lebih masuk akal. Tentunya, Anda juga perlu mencermati kredibilitas dari perusahaan yang mengeluarkannya.

Jenis Obligasi

Investasi dalam bentuk obligasi ini terdiri dari beberapa macam kategori. Anda dapat memilih salah satunya. Di antaranya sebagai berikut.

Obligasi Berdasar Penerbit

Dari namanya sendiri, obligasi ini diterbitkan oleh pembuat surat utang. Penerbitnya sendiri bisa dari mana saja.

Salah satunya ialah surat utang yang dibuat oleh pemerintah. Kemudian, ada juga yang diterbitkan oleh perusahaan. Biasanya, perusahaan yang menerbitkannya dalam bentuk BUMN atau pun dari pihak swasta.

Kemudian, ada juga obligasi yang diterbitkan pemerintah namun di jual pada agen penjual obligasi yang ditunjuk olehnya. Jenis ini disebut dengan obligasi ritel.

Obligasi Kupon

Pada praktiknya, jenis ini terbagi menjadi beberapa. Skema keuntungannya didasarkan pada kupon yang dimiliki oleh investor.

Pada kategori ini, terdapat beberapa jenis. Pertama ialah obligasi tanpa kupon. Ini menggambarkan jika obligasi ini tidak menyertakan kupon sebagai bukti keuntungan bagi pemegang investasi.

Kemudian kedua adalah obligasi kupon tetap. Artinya, pemegang investasi akan mendapatkan kupon sebagai tanda bukti terkait keuntungan dari aset.

Nilai persentase keuntungannya tetap. Sudah disetujui sejak awal pada saat investor mendapatkan penawaran terkait investasi.

Yang ketiga ialah obligasi kupon variabel. Jenis ini prinsipnya hampir sama dengan model kedua. Hanya saja, perbedaannya terletak pada bunga yang bisa berubah setiap waktu. Tentunya, perubahan ini disetujui oleh kedua belah pihak.

Obligasi Syariah

Kategori ini memanfaatkan dasar Syariah yang tidak menyalahi aturan agama. Jenis ini biasanya disebut dengan sukuk.

Dalam penerapannya, investasi ini mengedepankan pada akad persetujuan atau pun akad sewa. Dari sinilah, hasil keuntungan yang didapatkan oleh investor bernilai halal.

Selain investasi dalam bentuk obligasi, masyarakat pun dapat meningkatkan uangnya secara mandiri dengan trading. Ini bisa dilakukan dengan broker forex terbaik. Broker ini melayani kebutuhan masyarakat dalam meningkatkan keuangan dengan transaksi di tiap harinya.

Jika Anda ingin profit lebih cepat di tiap hari, forex bisa menjadi pilihan utama. Namun, risikonya harus dipahami. Sebaliknya bila ingin investasi yang menguntungkan dan lebih aman, obligasi menjadi instrumen yang lebih masuk akal.

Mungkin Anda juga menyukai